Meningkatnya Pentingnya Sistem Pangan Berkelanjutan selama COP

Sudah hampir dua bulan berlalu sejak Konferensi Para Pihak ke-28 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP28) di Dubai's Expo City, Uni Emirat Arab (UEA). Ekspektasi yang tinggi menjelang COP28 terhadap kemajuan negosiasi sistem pangan berkelanjutan, terutama karena KTT Sistem Pangan PBB, Konferensi Air PBB 2023, dan Kepresidenan COP28 telah berkomitmen untuk mencapai sistem pertanian-pangan dan air yang bersih, positif terhadap alam, dan tangguh.

Tidak seperti COP sebelumnya, ada peningkatan yang signifikan dalam hal pentingnya sistem pangan berkelanjutan. COP28 dimulai dengan pengumuman pada Konferensi Tingkat Tinggi Aksi Iklim Dunia (WCAS) ketika 134 negara mengesahkan Deklarasi COP28 UEA tentang Pertanian Berkelanjutan, Sistem Pangan Tangguh, dan Aksi Iklim.

Negara-negara tersebut mewakili 5,7 miliar orang, tujuh puluh persen dari konsumsi makanan global dan 76 persen dari total emisi di sektor pertanian. Sebanyak 25 negara lainnya kemudian mendukung Deklarasi tersebut sehingga jumlah penandatangannya menjadi 159 negara.

Menerapkan Deklarasi Emirat tentang Sistem Pangan Tangguh, Pertanian Berkelanjutan, dan Aksi Iklim di Teater Al Waha selama Konferensi Perubahan Iklim PBB COP28 di Expo City Dubai pada tanggal 10 Desember 2023, di Dubai, Uni Emirat Arab. (Foto oleh COP28 / Christophe Viseux) – Flickr.com

Deklarasi ini bermaksud untuk, antara lain, memperkuat upaya masing-masing negara dan upaya bersama untuk mengupayakan keterlibatan yang luas, transparan, dan inklusif dengan mengintegrasikan pertanian dan sistem pangan ke dalam Rencana Adaptasi Nasional, Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional, Strategi Jangka Panjang, Strategi Keanekaragaman Hayati Nasional dan Rencana Aksi, serta strategi terkait lainnya sebelum pelaksanaan COP30.

Negara-negara akan meninjau kemajuan dalam implementasi Deklarasi selama COP29 dan mempertimbangkan langkah selanjutnya pada tahun 2025 dan seterusnya. Meskipun Deklarasi ini tidak mengikat secara hukum, namun Deklarasi ini menandakan niat negara-negara untuk mengintegrasikan pangan dan pertanian ke dalam rencana iklim mereka pada tahun 2025.

Demikian pula, untuk pertama kalinya, COP menampilkan satu hari penuh yang didedikasikan untuk pangan dan pertanian. Hal ini merupakan sebuah kemajuan dibandingkan dengan COP27, yang hari tematik keempatnya berfokus pada adaptasi dan pertanian. Sementara COP27 memiliki lima ruang acara (“paviliun” dalam bahasa COP) di Zona Biru yang sepenuhnya berfokus pada pangan dan pertanian, COP28 memiliki satu gedung yang menjadi tuan rumah bagi paviliun pangan dan air.

Bob Aston dari ALIN menjadi moderator dalam sebuah acara sampingan tentang pemberdayaan petani perempuan.jpeg

Pencapaian penting lainnya adalah terciptanya Program Dukungan Agrifood Sharm-El Sheikh. Inisiatif tiga tahun ini bertujuan untuk mendorong konsensus dalam proses UNFCCC dan pada akhirnya memungkinkan negara dan wilayah untuk membuka akses pembiayaan dan dukungan bagi petani, produsen makanan, agribisnis kecil dan masyarakat lokal.

Mungkin momen yang paling penting dan ditunggu-tunggu adalah Global Stocktake (GST) yang pertama kali diadakan di COP 28. Proses bagi negara-negara dan para pemangku kepentingan untuk melihat di mana mereka secara kolektif telah membuat kemajuan dalam memenuhi tujuan Perjanjian Paris adalah kuncinya, terutama karena berbagai laporan telah menunjukkan bahwa kita tidak berada di jalur yang tepat untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius.

Keputusan akhir Global Stocktake(GST) menyebutkan tentang menjaga ketahanan pangan, mengakhiri kelaparan, mengurangi kerentanan dalam produksi pangan yang terkait dengan perubahan iklim, dan melindungi sistem air. Hal ini juga mendorong penerapan solusi multisektoral yang terintegrasi, seperti manajemen penggunaan lahan, pertanian berkelanjutan, sistem pangan yang tangguh, dan pendekatan berbasis ekosistem.

Pendanaan yang memadai untuk sistem pangan berkelanjutan selalu menjadi tantangan. Namun, Hari Pangan, Pertanian, dan Air COP28 telah menghasilkan komitmen besar untuk mengatasi dampak iklim dan menjaga agar 1,5C tetap dalam jangkauan. Hal ini termasuk memobilisasi lebih dari USD 7,1 miliar untuk aksi positif iklim di sektor sistem pangan.

Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) juga memprakarsai Peta Jalan Global untuk Mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2 (SDG2) tanpa Melampaui Ambang Batas 1,5°C. Peta jalan ini menekankan hubungan simbiosis antara transformasi sistem pertanian pangan dan aksi iklim, serta mendorong mobilisasi pendanaan iklim untuk pelaksanaannya. Ini mengidentifikasi 120 tindakan dan pencapaian utama dalam sepuluh domain. Domain-domain ini mencakup energi bersih, tanaman, perikanan dan akuakultur, kehilangan dan limbah pangan, hutan dan lahan basah, pola makan sehat, peternakan, tanah dan air, serta data dan kebijakan inklusif.

Bibong Widyarti, Anggota Dewan Inofo Indonesia berbicara dalam acara Farmers and Traditional Producers at the Heart of Food Systems Transformation di Al Waha Theatre pada Konferensi Perubahan Iklim PBB COP28 di Expo City Dubai pada tanggal 10 Desember 2023 di Dubai, Uni Emirat Arab. (Foto oleh COP28 / Christophe Viseux) – Flickr.com

Di sisi emisi, program ini bertujuan untuk mengurangi emisi metana sistem agrifood sebesar 25 persen pada tahun 2030 dibandingkan dengan tahun 2020, mencapai netralitas karbon pada tahun 2035, dan mengubah sistem agrifood menjadi penyerap karbon pada tahun 2050, dengan menangkap 1,5 gigaton emisi gas rumah kaca setiap tahunnya.

Terlepas dari berbagai pencapaian yang telah dicapai selama COP28, para pihak gagal mencapai terobosan dalam Kerja Bersama Sharm el-Sheikh untuk Implementasi Aksi Iklim di bidang Pertanian dan Ketahanan Pangan (SSJW) yang telah berlangsung selama empat tahun. COP28 mengharuskan para pihak untuk membuat peta jalan untuk SSJW. Hal ini termasuk menyepakati topik-topik yang akan dibahas dalam tiga lokakarya, membuat portal online untuk pengajuan proposal dalam lokakarya, dan menentukan bagaimana karya tersebut akan dilaksanakan dan disintesis.

Negosiasi tentang SSJW dimulai dengan sedikit kemajuan karena beberapa negara mendukung untuk memulai dengan lembaran yang bersih. Sebaliknya, pihak lain mendukung penggunaan catatan informal yang disiapkan selama sesi terakhir Badan Anak Perusahaan untuk Saran Ilmiah dan Teknologi (SBSTA) dan Badan Anak Perusahaan untuk Implementasi (SBI) di Bonn pada bulan Juni 2023. Catatan informal tersebut menangkap elemen-elemen SSJW berdasarkan pandangan Para Pihak. Hal ini termasuk topik-topik untuk lokakarya dan operasionalisasi portal online.

Sebuah proposal yang diajukan untuk membentuk kelompok koordinasi untuk membantu memfasilitasi pelaksanaan SSJW juga menjadi titik yang mencuat karena negara-negara tidak dapat menyepakati strukturnya, sementara yang lain menyuarakan keprihatinan mengenai apa yang akan dicapai dan biaya yang akan dikeluarkan oleh kelompok koordinasi untuk melaksanakan pertemuan tambahan.

Penundaan negosiasi tentang Kerja Bersama hingga Juni 2024 menunjukkan bahwa masih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa negara-negara memprioritaskan penanganan tantangan-tantangan yang dihadapi sektor pertanian. Sebagian besar negara berkembang juga percaya bahwa hal ini dapat mengakibatkan berkurangnya investasi pendanaan iklim untuk pertanian dan ketahanan pangan dalam jangka pendek dan menengah. Demikian pula, meskipun keputusan akhir Global Stocktake(GST) menyebutkan sistem pangan, sebagian besar delegasi berharap bahwa bahasa dalam dokumen akhir akan melangkah lebih jauh untuk mengakui potensi mitigasi yang besar dari sistem pangan dan menggeser sistem pangan dari ketergantungan pada bahan bakar fosil.

Seiring dengan pergeseran fokus ke COP29 dan COP30, semua orang sekarang melihat COP30 dengan harapan bahwa COP30 akan membuat kemajuan yang signifikan dalam sistem pangan karena negara-negara diharapkan untuk mempercepat ambisi dalam rencana aksi iklim putaran berikutnya yang akan jatuh tempo pada tahun 2025.

Bob Aston bekerja sebagai Project Officer di Arid Lands Information Network (ALIN),
baston@alin.net

Gambar yang ditampilkan adalah milik flickr.com

Tambahkan suara Anda


Bergabunglah dengan Voices for Just Climate Action dan buat perbedaan di komunitas lokal Anda

Bergabunglah dengan kami

Pelajari lebih lanjut tentang apa yang mitra kami lakukan di lapangan

Bergabunglah dengan Voices for Just Climate Action (Suara untuk aksi perubahan iklim berkeadilan)

VCA dilaksanakan untuk mempengaruhi amplifikasi aksi iklim berbasis lokal dan memainkan peran penting dalam perdebatan iklim global. Untuk informasi lebih lanjut tentang program, agenda kami dan cara berkolaborasi dengan kami, silakan hubungi kami melalui info@voicesforclimateaction.org.

Pendaftaran Buletin